2024-07-04 17:16:57 | Natindo Cargo

Perjanjian BETC: Pengertian, Tujuan, dan Pengaruhnya bagi Indonesia

Perjanjian BETC (Bilateral Economic and Trade Cooperation) merupakan sebuah kesepakatan bilateral yang bertujuan untuk memperkuat kerja sama ekonomi dan perdagangan antara dua negara. Perjanjian ini mencakup berbagai aspek seperti perdagangan barang dan jasa, investasi, dan aspek lainnnya. Simak penjaelasan lengkapnya di bawah ini!

Perjanjian BETC

Perjanjian BETC (Bilateral Economic and Trade Cooperation) merupakan sebuah kerangka hukum yang mengatur berbagai aspek hubungan ekonomi dan perdagangan antara Indonesia dan Tiongkok. Dengan adanya BETC, diharapkan kedua negara dapat meningkatkan kolaborasi dalam berbagai sektor, seperti ekspor-impor, investasi, dan inovasi teknologi. BETC juga memungkinkan adanya pertukaran pengetahuan dan teknologi, yang dapat meningkatkan kualitas industri di kedua negara.

Tujuan BETC

Tujuan utama dari perjanjian BETC adalah untuk memperkuat hubungan ekonomi antara Indonesia dan Tiongkok. Beberapa tujuan spesifik dari perjanjian ini, di antaranya:

1. Meningkatkan kegiatan ekspor dan impor

BETC dirancang untuk memfasilitasi dan meningkatkan volume perdagangan antara kedua negara. Dengan adanya perjanjian ini, diharapkan hambatan-hambatan perdagangan dapat diminimalisir sehingga arus barang dan jasa antara Indonesia dan Tiongkok dapat semakin lancar.

2. Mendorong investasi

Perjanjian ini juga bertujuan untuk menarik lebih banyak investasi dari Tiongkok ke Indonesia, maupun sebaliknya. Dengan adanya investasi, diharapkan dapat tercipta lapangan kerja baru dan peningkatan kualitas infrastruktur di kedua negara.

3. Meningkatkan kerja sama di bidang kesehatan

Salah satu aspek penting dari BETC adalah peningkatan kerja sama dalam sektor kesehatan. Hal ini mencakup pertukaran informasi dan teknologi medis, serta kolaborasi dalam penelitian dan pengembangan obat-obatan.

4. Kolaborasi di bidang inovasi teknologi

BETC juga mendorong kolaborasi dalam bidang inovasi teknologi, termasuk riset dan pengembangan (R&D) bersama, khususnya dalam bidang tanaman obat.

Pengaruh BETC bagi Indonesia

Perjanjian BETC memiliki pengaruh yang signifikan bagi Indonesia dalam beberapa aspek, yaitu:

1. Peningkatan ekonomi

Dengan peningkatan volume perdagangan dan investasi, perekonomian Indonesia diharapkan tumbuh lebih cepat. Akses yang lebih besar ke pasar Tiongkok dapat membuka peluang baru bagi produk-produk Indonesia untuk bersaing di pasar internasional.

2. Pengembangan infrastruktur

Investasi dari Tiongkok dalam proyek infrastruktur di Indonesia dapat membantu mempercepat pembangunan infrastruktur yang dibutuhkan, seperti jalan tol, pelabuhan, dan fasilitas lainnya. Hal ini akan berdampak positif pada efisiensi logistik dan distribusi barang.

3. Transfer teknologi

Kerja sama dalam bidang teknologi dan riset dapat memberikan keuntungan bagi Indonesia dalam hal transfer pengetahuan dan teknologi. Hal ini dapat meningkatkan kapabilitas industri lokal dan memperkuat daya saing Indonesia di kancah global.

4. Peningkatan sumber daya manusia

MoU terkait pelatihan di sektor industri dalam perjanjian BETC memungkinkan tenaga kerja Indonesia untuk mendapatkan pelatihan dan pengetahuan baru, yang nantinya akan meningkatkan keterampilan dan produktivitas mereka.

5. Kerja sama bidang kesehatan

Kolaborasi dalam bidang kesehatan, termasuk pembangunan pusat konservasi, riset, dan inovasi dalam bidang kesehatan, akan meningkatkan kapasitas penelitian dan pengembangan di sektor kesehatan Indonesia.

Dokumen Kerja Sama dalam BETC

Penandatanganan pembaharuan BETC pada 16 November 2022 di Nusa Dua, Bali, mencakup lima dokumen kerja sama, yaitu:

1. MoU terkait Pembangunan Bersama Pusat Konservasi, Riset, dan Inovasi Tanaman Obat Indonesia-Tiongkok

Hal ini mencakup kerjasama dalam penelitian dan pengembangan obat-obatan yang bermanfaat bagi kedua negara.

2. MoU Pelatihan di Sektor Industri

Meningkatkan keterampilan tenaga kerja melalui pelatihan yang diselenggarakan bersama oleh kedua negara.

3. MoU Peningkatan Kerja Sama Bidang Digital

Meningkatkan kolaborasi dalam teknologi digital yang mencakup berbagai aspek, seperti e-commerce, fintech, dan digitalisasi layanan publik.

4. Rencana Promosi Bersama dalam Kerangka Kerja Poros Maritim Dunia dan Belt and Road Initiative (BRI)

Mengintegrasikan proyek-proyek maritim dan infrastruktur dalam kerangka BRI untuk memperkuat konektivitas dan perdagangan.

5. Kesepakatan Pendalaman dan Perluasan Kerja Sama Bilateral Ekonomi dan Perdagangan yang Berkelanjutan

Memastikan kerja sama yang terus berlanjut dan semakin mendalam di berbagai bidang ekonomi dan perdagangan.

 

Dengan adanya BETC, diharapkan hubungan ekonomi dan perdagangan antara Indonesia dan Tiongkok semakin erat dan saling menguntungkan, sehingga akhirnya akan membawa dampak positif bagi perkembangan ekonomi kedua negara.

 

Baca Juga: Mengenal ACFTA: Pengertian, Tujuan, dan Pengaruhnya bagi Indonesia

Bagikan

Artikel Terkait

Pengertian dan Fungsi Packing List
Baca Selengkapnya
Mengenal Nomor Resi Dalam Dunia Ekspedisi
Baca Selengkapnya
Laris Manis, Ini 5 Merek Skincare Asal China Terpopuler di Indonesia
Baca Selengkapnya
Mengenal ACFTA: Pengertian, Tujuan, dan Pengaruhnya bagi Indonesia
Baca Selengkapnya
CIF dalam Proses Impor: Pengertian, Aturan, dan Perbedaannya dengan FOB
Baca Selengkapnya
Dijamin Enak! Ini 5 Rekomendasi Makanan Impor dari China
Baca Selengkapnya
Konsultasi Gratis Sekarang!